Sunday, April 6, 2014

Bukan sekadar hilang MH370, tetapi umat Islam banyak lagi yang sudah hilang

MH370 menjadi perbualan umum seluruh dunia. Tapi apa yang sepatutnya dibualkan oleh seluruh manusia di seluruh dunia ialah betapa lemahnya manusia itu - hingga satu dunia berkumpul, seluruh teknologi kepandaian manusia digunakan, semua otak yang cerdas dan cergas digunakan dan segala macam ikhtiar dijalankan - tetapi tetap soalan ke mana pesawat itu hilang masih tidak dapat dijawab.
Sekarang di mana perginya manusia yang sering mendabik dada bahawa masalah manusia boleh diselesaikan dengan sains dan teknologi? Ke mana manusia yang hanya bergantung kepada otaknya sahaja untuk sesuatu tindakan? Ke mana manusia yang berasa hebat apabila mahkluk sains berada di sisinya? Ke mana manusia yang berkata itu dan ini tanpa memikirkan tentang kebesaran Allah.

Operasi mencari MH370 di Lautan Hindi
Operasi mencari kemanisan iman di masjid.
Sekarang manusia yang bersifat hanya mementingkan ilmu keduniaan berasa malu dan menundukkan mukanya. Baru lah tahu bahawa manusia itu sebenarnya adalah bodoh jika tidak dipandukan oleh agama.

Mujur, Alhamdulillah umat Islam di Malaysia secara umumnya dan juga dunia terus tidak putus-putus berdoa kepada Allah untuk memohon petunjuk dan bantuan di atas tragedi tersebut. Sebahagian ulama telah memberi nasihat agama yang amat berguna di samping usaha-usaha mencari ikhtiar dijalankan berdasarkan kepakaran masing-masing.

Yang menjadi sedih dan mengejutkan ialah apabila pesawat Boeing yang dikatakan begitu canggih dan nyawa 239 penumpang dan kru MH370 hilang begitu sahaja ketika berada di udara. Tentu lah menyayat hati apabila sudah sebulan mereka hilang dalam kejadian yang tidak pernah berlaku dalam sejarah penerbangan dunia.

Dari satu segi, bayangkan jika kejadian kehilangan pesawat di udara menjadi satu lumrah di dunia. Misalnya dalam sebulan berlaku antara 3 hingga 4 kehilangan pesawat di udara. Maka sudah tentu situasi manusia menerima khabar kehilangan itu berbeza seperti mana dirasai sekarang. Jika kerap berlaku ia seumpama kadar kemalangan di jalan raya terutama pada musim perayaan, yang walaupun menyedihkan tetapi tetap boleh diterima, bahkan kes sudah tertentu berbeza kerana jauh dari faktor luar biasa dan unsur pelik.

Sementara kita amat bersedih dan bersimpati dengan kehilangan mereka yang tersayang, kita  juga patut memikirkan satu perkara yang amat penting iaitu bagaimana pula jika manusia kehilangan iman dan amalnya yang begitu bernilai di dunia dan akhirat?

Sepatutnya, sebagaimana sedihnya kita dengan kehilangan MH370, kita juga patut berasa begitu sedih hingga ke dasar lubuk hati yang dalam mengenangkan umat hilang amalan agamanya dalam kehidupan harian, imannya senipis kulit bawang, pagi beriman tetapi malam menjadi kufur, menukar agama seperti menukar baju, maksiat dan dosa menjadi lumrah, keyakinan yang salah dan rosak, percakapan merosakan iman sudah sebati dalam diri manusia dan keluarga!

Tidak kah kita begitu sedih terhadap kehilangan iman dan amal dalam umat ketika ini? 

Manakan tidak sedih, malahan sepatutnya lebih sedih daripada semua perkara dunia yang terjadi kerana kehilangan iman dan amal bukan sahaja menyebabkan manusia menderita di kehidupan dunia yang sementara antara 60 hingga 70 tahun hidup, tetapi kehilangan iman menyebabkan kesengsaraan di alam akhirat yang kekal abadi selama-lamanya.

Sebagaimana usaha mencari pesawat untuk menemui semula apa yang hilang iaitu pesawat, penumpang dan kotak hitam maka begitu juga usaha yang lebih besar lagi perlu kita jalankan sentiasa tanpa mengira musim iaitu berusaha menemui semula kehilangan kekuatan iman dan amal agar menjadi orang mukmin yang sebenarnya di sisi Allah.

Setiap yang berlaku memberi pengajaran dan tidak lah sia-sia. Kita bersyukur Malaysia dan 26 negara dan masyarakat seluruh dunia begitu prihatin terhadap kehilangan MH370. Sikap kasih sayang masyarakat dunia untuk berkongsi kesedihan dan menghulurkan bantuan ini amatlah wajar dipuji dan menunjukkan perpaduan dan kesepakatan umat Manusia untuk bantu membantu.

"Begitupun, umat Islam perlu mempelajari kejadian ini lebih daripada apa yang dilihat oleh bukan Islam. Kita perlu melihatnya bukan sekadar menemui semula pesawat, penumpang dan kotak hitam yang hilang TETAPI lebih penting setiap daripada orang Islam walau di mana pun berada perlu melihat kepada diri sendiri untuk menyemak apakah yang telah hilang dalam diri saya sendiri hingga kehidupan saya jauh daripada kehidupan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat r.hum." 

Apa yang telah hilang dalam diri saya, sehingga saya jauh dalam kehidupan beragama, mengapa amalan sunah-sunah nabi telah hilang dalam hidupan harian saya dan keluarga, mengapa doa saya hilang kemakbulannya, mengapa pekerjaan saya hilang keberkatannya, mengapa ingatan saya hilang daripada mengingati Allah, kenapa tujuan saya hilang daripada mencari redha Allah, maruah umat Islam yang hilang dan dipijak-pijak musuh Islam, perpaduan dan kasih sayang sesama Islam sudah hilang. Sungguh banyak yang sudah hilang tuan-tuan....

Jika kita tidak sedar akan perkara ini, maka walaupun MH370 sudah ditemui semula pada suatu hari nanti, maka tetap perkara yang begitu penting dalam diri kita tetap masih hilang. Sehingga bila kita akan hilang daripada dunia yang fana ini (iaitu apabila kita meninggal dunia) maka baru lah kita menyesal mengapa di dunia dahulu kita tidak mencari amal soleh yang mencukupi buat bekalan di alam akhirat. Ketika itu sudah terlambat...

Sebelum kita kehilangan nyawa dan  umur hidup kita, marilah kita menjadi orang yang bijak iaitu orang  yang bijak hingga menemui apa yang hilang di dunia untuk mengingati maut dan membuat persediaan.

Wa Allahu a'lam.




Tuesday, April 1, 2014

Rumah sewa Puncak Jalil sudah lama disewa orang.

بسم الله الرحمن الرحيم

Setelah begitu lama tidak mengeluarkan posting terbaru, saya merasakan mahu menulis sesuatu yang tidak kurang pentingnya di sini.
Pertamanya, walaupun blog ini agak bersarang, yang menunjukkan ia terbiar, namun apa yang mengejutkan ialah ramai juga yang bertanya tentang rumah sewa di Taman Puncak Jalil.
Ini boleh dilihat di ruang komen yang sedutan ulasannya terletak di sebelah kanan page ini. Minat anda dihargai.
Pertanyaan itu secara positifnya, saya anggap berjaya membuktikan kawasan perumahan tersebut amat staregik untuk orang menyewa rumah. Ya, memang strategik kalau dilihat dari segi kedudukannya dengan berdekatan pusat bandar dan sebagainya.
Tapi apa lah dayanya saudara-saudari,
Posting itu adalah entry lama dan disebabkan tiada entry baru mengenai rumah kosong maka sudah tentulah rumah itu sudah berpenghuni lama dah.
Alhamdulillah, rumah tersebut didiami oleh pasangan yang baik dan bertanggungjawab terutama dari segi memastikan pembayaran menepati masa.
 Jadi, kalau ada kekosongan nanti maka saya akan buat entry baru untuk mencari penyewa.
Sekian terima kasih.
Gambar lama bro....

Saturday, September 14, 2013

Berangkat ke Tanah Suci

بسم الله الرحمن الرحيم
Syukur, alhamdulillah, panggilan haji kini tiba untuk saya dan isteri yang akan berangkat pada 18 September ini. Mohon tuan2 dan puan2 doakan agar kami dipermudahkan segala urusan dan dikurniakan haji mabrur. InsyaAllah.
Dalam kesempatan berblog ini, saya ingin memohon kemaafan atas sebarang salah dan silap jika ada termasuk sebarang perbuatan yang menyinggung perasaan semua.
Sekian terima kasih.





Related Posts with Thumbnails